Hewan yang Manusiawi vs Manusia yang Hewani

Posted: 11/04/2011 in Uncategorized

Saat ini nama-nama hewan semakin top di dunia manusia. Media cetak dan elektronik di dunia manusia sering mempopulerkan nama-nama hewan. Sebut saja teri dan kakap. Tahun lalu cicak dan buaya yang jadi pembicaraan hangat. Selain kedua hewan tersebut, masih banyak lagi nama hewan lainnya yang populer di dunia manusia seperti monyet, kunyuk, tikus, kampret, anjing, cecunguk dan kroco. Nama-nama hewan tersebut kerap kali kita dengar untuk suatu cacian yang tidak enak didengar oleh telinga. Apakah memang benar hewan-hewan yang disebutkan itu memiliki perilaku yang buruk, seburuk seperti penggunaannya di dunia manusia? Padahal sebenarnya manusia yang berperilaku lebih rendah dari hewan-hewan tersebut.

Umpatan dan cacian tak lepas dari percakapan di dunia manusia. Baik yang terucap di bibir maupun hanya sekedar umpatan dalam hati. Saya jadi tak tega melihat nama-nama hewan tersebut semakin populer di dunia manusia. Jika memang hewan-hewan itu tahu nama mereka akan dijadikan cacian di dunia manusia mungkin tak ada hewan yang mau diciptakan jadi monyet, anjing, kampret, dsb. Mereka lebih baik memilih jadi hewan yang namanya tak dijadikan bahan umpatan seperti Elang, Merpati, Penguin, dsb.

Sebagian orang senang mengumpat dengan menyebut anjing, tapi dari pengamatan saya perilaku hewan ini tak seburuk seperti apa yang diucapkan oleh manusia. Bahkan kesetiaan hewan ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kesetiaan manusia. Cecunguk digunakan untuk melecehkan seseorang. Tapi tahukah kita siapa cecunguk sebenarnya? Cecunguk adalah kecoa, lipas atau coro. Dalam dunianya, cecunguk termasuk hewan yang tahan banting, dan konon merupakan salah satu hewan purba yang masih ada di zaman modern ini karena kemampuan adaptasinya yang bergitu tinggi. Monyet seringkali dipergunakan untuk mengumpat fisik seseorang. Tapi tak ada satupun manusia di dunia ini yang mampu membuat monyet. Manusia hanya mampu membuat boneka monyet. Mengumpat dengan kata monyet ataupun hewan lainnya sama juga artinya dengan mengumpat ciptaan Tuhan.

Jika kita mau mempelajari kehidupan hewan. Banyak pelajaran yang bisa kita dapatkan. Setiap hewan bertindak sesuai dengan peran dan fungsinya masing-masing berdasarkan nama yang diberikan dalam bahasa manusia. Anjing tidak akan pernah melakukan peran sebagai tikus, monyet dan kakap, demikian pula sebaliknya. Tapi di dunia manusia, ada manusia-manusia yang mendapatkan umpatan dan cacian dalam berbagai nama hewan. Dicaci sebagai penjahat kelas kakap, tikus rakus, kampret, dsb. Betapa menyedihkan manusia seperti itu. Disamping ia tidak dapat melakukan perannya sebagai manusia yang memiliki akal dan budi pekerti, lingkungan sosial semakin menjatuhkan harga dirinya dengan sebutan nama-nama hewan.

Lingkungan sosial dan hewan tidak bersalah, tapi yang jelas bersalah adalah manusia yang melakukan perbuatan yang jauh lebih rendah dari perilaku hewan. Manusia seperti ini adalah manusia-manusia hewani, yang sesungguhnya memang layak menyandang nama tersebut. Sebaliknya perilaku-perilaku hewan yang dijadikan umpatan di dalam dunia manusia justru lebih manusiawi.

Kehidupan hewan murni hanya didorong oleh motivasi untuk melestarikan kehidupannya (makan dan berkembang biak). Anjing tidak akan pernah merasa iri dan dengki dengan merpati karena tak bisa terbang. Merpati juga tak akan pernah iri dengan lumba-lumba yang bisa berenang di lautan luas. Monyet tak akan pernah punya keinginan untuk hidup di rumah mewah. Mekanisme kehidupan di dunia hewan hanya sebatas pada rantai makanan. Bagaimana dengan manusia? Kehidupan manusia jauh lebih kompleks. Konteks sosial yang menaungi kehidupan manusia memiliki pengaruh yang amat kuat. Pengaruh inilah yang seringkali membuat manusia bertindak jauh lebih rendah dari hewan.

Manusia yang diumpat dengan nama-nama hewan jelas memiliki perilaku yang telah meresahkan lingkungan sosial. Tetapi jangan lupa kita yang mencaci perilaku orang-orang tersebut juga telah berdosa karena menghina nama hewan tersebut. Ada baiknya ketika kita sedang dilanda kemarahan dan kemudian khilaf mencaci seseorang dengan nama-nama hewan. Sebaiknya dari hati yang terdalam minta izin dan minta maaflah kepada hewan yang telah kita hinakan tersebut.

Pertanyaan nakal pun berkeliaran di pikiran saya, apakah nama-nama manusia juga populer di dunia hewan ya? Misalkan ketika monyet memergoki tikus mencuri makanannya, monyet kemudian mencaci tikus dengan kata-kata “Gayus Lu, Kus!!!”. Waaahh.., sepertinya si monyet kebanyakan nonton televisi di dunia manusia nih..:)

Komentar
  1. Hamba ALLAH mengatakan:

    Mahluk hidup, mungkin telah di ciptakan sesuai dgn kodratnya…Ane setuju tuh tulisan diatas…yg perlu diperhatikan dari mahluk2 hidup itu..mungkin adlh keserasiandi antara “mahlukhidup”tsb dlm menjaga kelestarian “ALAM”,agar keseimbangan alam dpt berjalan dgn baik.sehingga bumi dan isinya salaing menopang…Amiii..ee…nn

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s